Film-film iman menantang Hollywood di box office

Diposting pada

Layar Kaca 21 –Ketika Hollywood bergumul dengan skandal pelecehan seksual dan kesengsaraan kotak-kantor, Hollywood bisa berbuat lebih buruk daripada berbalik kepada Tuhan. Untuk sementara film-film religius secara tradisional dianggap sebagai fenomena niche, penilaian itu mungkin perlu direvisi.

Akhir pekan lalu I Can Only Imagine, film biografi independen bertema Kristen, mengalahkan serangkaian film yang didukung oleh studio untuk memenangkan nomor tiga di belakang Black Pantherand Tomb Raider. Dan ketika Paskah mendekat, film-film dengan pesan-pesan Kristen mengalami kemajuan yang tidak terlihat sejak drama penyaliban Mel Gibson 2004 The Passion of Christ.

Saya Hanya Bisa Membayangkan bintang-bintang Dennis Quaid dan diproduksi dan disutradarai oleh saudara-saudara Jon dan Andy Erwin, duo di balik hit berbasis agama lainnya seperti Woodlawn, kisah kebangkitan spiritual di antara tim sepak bola sekolah tinggi Alabama, yang dibintangi Jon Voight dan Sean Astin, dan October Baby, sebuah drama anti-aborsi.

Film terbaru Erwins mengisahkan tentang seorang ayah yang kasar (Quaid) yang mengilhami putranya untuk menulis lagu yang Hanya Dapat Saya Bayangkan, berdasarkan hubungan mereka secara longgar. Kenyataannya itu ditulis oleh Bart Millard, penyanyi utama dari band MercyMe yang, pada usia 14 tahun, menyaksikan transformasi ayahnya yang sekarat.

“Saya pergi dari melihat ayah saya pergi dari monster ke seorang lelaki yang sangat mencintai Yesus,” kata Millard kepada Christian Broadcast Network minggu lalu. Dia menulis lagu pada tahun 1998; lima tahun kemudian ia menjadi singel Kristen terlaris sepanjang masa.

Itu tidak mengesankan para eksekutif film. Jon Erwin mengatakan dia diberitahu di sana “tidak ada penonton untuk film musik Kristen … Tapi semua orang yang saya tahu – di dunia Kristen bahwa kita hidup di – tahu dan mencintai lagu, jadi kami hanya percaya bahwa ada penonton untuk ini film dan mereka akan muncul ”. I Can Only Imaginewas akhirnya diambil oleh Roadside Attractions, pembuat Manchester By The Sea, dan Lionsgate. Para distributor setuju untuk mempromosikannya sebagai produksi audiens umum. Dengan $ 25m box-office mengambil sejauh ini, itu juga menunjukkan Hollywood bahwa orang Kristen dapat membuat konsisten, mengulang penonton film. Pemungutan suara penonton menemukan bahwa 79% mengatakan mereka berencana membayar untuk menonton film lagi.

Genre berbasis agama menunjukkan Hollywood bahwa usia dan keragaman tidak selalu bertentangan dengan kesuksesan box-office, dan menawarkan peran yang dibintangi untuk aktor yang mungkin tidak lagi berada di puncak daftar panggilan para sutradara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *